Kesalahan Berlogika ketika Berdiskusi

Most likely Fallacy atau kesalahan berlogika adalah alasan atau argumentasi yang salah dan menghasilkan sebuah miskonsepsi. Argumen pada most likely fallacy sering menggunakan pola yang mengaburkan logika yang membuat suatu kesalahan (fallacy). Komponen kesalahan berlogika juga menyebar untuk mematahkan suatu argumen. Most likely fallacy banyak ditemukan dalam perbincangan, diskusi, atau perdebatan dan seringkali dijumpai pada opportunity diskusi tertentu pada forum ini.

1. Argumentum ad Hominem

Menyerang orangnya bukan menjawab isinya. Ketika seseorang tidak dapat mempertahankan posisinya dengan prove/ fakta/ wits, maka mereka mulai mengkritik sisi kepribadian lawannya.
Jadi, ad Hominem ini menyerang orangnya bukan argumennya.

Contoh :
A : Saya rasa atheis mempunyai hak untuk hidup yang sama seperti kita karena meraka juga memiliki HAM
B : Jadi, anda tetap membela mereka? saya rasa orang seperti anda adalah orang yang egois

Lihat argumen di atas? B bukan menyerang argumen A tapi malah menyerang pribadi A. Maka dari itu, kesalahan ini disebut argumentum ad hominem

2. Argumentum ad Ignorantiam

Terjadi ketika kita mengatakan bahwa sesuatu itu BENAR karena tidak ada bukti yang mengatakan hal itu SALAH, atau sesuatu itu SALAH karena tidak ada bukti yang mengatakan hal itu BENAR.

Contoh :
A : Saya percaya orang di foto itu adalah orang dari masa depan karena pada jaman dahulu tidak ada teknologi secanggih itu.
B : Saya tidak percaya karena tidak ada orang yang pernah melihatnya secara langsung. Kesimpulannya, orang itu bukanlah orang dari masa depan.

Jadi, B tidak percaya bahwa orang yang ada di foto adalah orang dari masa depan karena tidak ada orang yang mengaku pernah melihatnya. Singkatnya, B tidak percaya karena tidak ada bukti yang BENAR.

3. Fascinate to Belief

Bila anda tidak memiliki kepercayaan, maka anda tidak akan mengerti. Bila seorang pendebat berdasarkan pada kepercayaan sebagai dasar dari argumennya, maka tiada lagi yang dapat dibicarakan dalam diskusi.
Itu namanya bukan diskusi, tapi pemaksaan kepercayaan.
Fallacy jenis ini dapat dijumpai dalam perdebatan agama

A : Apa bisa anda buktikan adanya Tuhan? saya tidak percaya Tuhan karena tidak terlihat secara kasatmata. Jika Dia ada maka pasti kita semua bisa melihatnya.
B : Tuhan memang tidak terlihat namun saya percaya Dia pasti ada. Pokoknya saya percaya Tuhan itu ada, TITIK !

4. Argumentum ad Crumenam

Fallacy ini timbul ketika uang/kekayaan/harta dipakai sebagai ukuran kebenaran suatu hal. Dengan kata lain, mereka yang benar adalah mereka yang kaya, atau sebaliknya.

Contoh :
A : Dia memang anak yang pintar karena nilainya rata-rata 9.
B : Jika dia memang pintar mengapa dia tidak kaya?

See? Jelas argumen B tidak logis dalam menanggapi A karena ukurannya adalah uang/harta.

5. Line of reasoning early Adverse Consequences

Argumen bahwa pendapat lawan debat adalah salah, karena jika ia benar, maka akan terjadi hal-hal yang bruruk. Misalnya : Semua terdakwa pembunuhan terhadap istrinya di pengadilan haruslah bersalah, sebab jika tidak, maka suami2 akan terdorong untuk membunuh istrinya.

Jadi, fallacy ini juga memaksakan kehendak karena khawatir jika membenarkan argumen lawan debat maka akan terjadi hal yang tidak diinginkan. Jelas, argumen pada fallacy ini tidak akan relevan karena kita tidak dapat menggeneralisir suatu keadaan.

6. Bandwagon Fallacy

Menyimpulkan suatu ide adalah benar hanya karena banyak orang mempercayainya demikian. Hanya karena sekian banyak orang mempercayai sesuatu tidaklah membuktikan atau menyatakan fakta mengenai sesuatu.

Contoh :
A : Kalau begitu mengapa anda begitu mempercayai teori ini?
B : Saya percaya karena hampir 70% orang di dunia mempercayai teori tersebut.

Nah, jadi fallacy jenis ini lebih mementingkan kuantitasnya. Padahal belum tentu teori yang dianut B dan 70% orang adalah benar.

7. Non-Sequitur

Atau nama lainnya nggak nyambung
Suatu konklusi/kesimpulan diambil tidak berdasarkan fakta atau premis.

Contoh :
1. Adi tinggal di lodge
2. be a lodger itu mewah
kesimpulan : be a lodger yang dimiliki Adi pasti mewah

1. Indra memakan makanan yang lezat
2. Makanan itu bernama pizza
kesimpulan : Makanan yang dibuat Indra adalah pizza yang lezat

Lihat ndan? Kesimpulan-kesimpulan di atas jelas ngawur dengan fakta atau premisnya.

8. Argumentum ad Novitatem/Antiquatem

Fallacy ini timbul ketika sesuatu dikatakan benar dan lebih baik karena merupakan hal yang baru (novitatem) atau sesuatu dikatakan benar dan lebih baik karena merupakan sesuatu yang sudah dipercaya dan digunakan sejak lama (antiquatem)

Contoh :
A : Kenapa kamu mengganti televisimu?
B : Karena televisi saya sudah tua. Jadi, saya membeli televisi yang baru.
(Novitatem)

A : Untuk apa melakukan ritual kuno begitu?
B : Karena ritual ini sudah digunakan oleh manusia ribuan tahun lalu dan sampai sekarang belum bisa terhapus walaupun ada teknologi yang bestow.
(antiquatem)

9. Cherry Herring

Sang pendebat buru-buru mengalihkan perhatian / subyek pembicaraan. Nah, ini juga sering kita temukan dalam suatu perdebatan. Biasanya dilakukan pendebat saat argumennya dapat sepenuhnya terpatahkan oleh lawan debatnya atau saat ia sudah kehilangan konsistensi pada argumennya.

10. Circular Reasoning (Petitio Principii)

Kesalahan dalam logika yang diakibatkan oleh repetisi dari penyataan dan kesimpulannya.

Misalnya: Orang yang bisa masuk SMA A pastilah orang yang pintar, sebab hanya orang pintar yang bisa masuk SMA A.

Incoming search terms:

  • contoh naskah egois
  • dimana tempat yang suka dikunjungi polisi aceh barat waktu lage yadong
  • foto bd super7 dan vina
  • kata bergambar @bangpijan

Original source : Kesalahan Berlogika ketika Berdiskusi

Sejarah SMS di dunia

blog-apa-aja.blogspot.comPara ahli telah mendiskusikan tentang kemungkinan mengirim pesan teks lewat telepon seluler sejak tahun 1980-an. Kemudian di awal tahun 1985, dalam sebuah diskusi yang dipimpin seorang ahli bernama J Audestad memutuskan untuk menjadikan layanan pengiriman pesan teks atau SMS ini menjadi salah satu fasilitas telepon seluler yang menggunakan sistem GSM.
Kemudian pada 3 Desember 1992, SMS pertama di dunia dikirimkan menggunakan jaringan GSM milik machinist telepon bernama Vodafone. SMS pertama ini dikirimkan oleh seorang ahli bernama Neil Papwort kepada Richard Jarvis menggunakan komputer. Isi teks yang pertama dikirim itu berbunyi ‘Merry Christmas’ (Selamat Biological).
Sedangkan SMS yang pertama kali dikirim menggunakan telepon seluler berbasis jaringan GSM diklaim dilakukan oleh mahasiswa teknik di Nokia (produsen perangkat telepon seluler), bernama Riku Pihkonen. Secara komersial, SMS pertama kali diluncurkan di Los Angeles oleh perusahaan bernama Logica pada bulan Juni 1993. Bisnis serupa kemudian juga dijalankan oleh perusahaan bernama Telenor di Norwegia dan BT Cellnet di Inggris pada tahun yang sama.
Saat pertama dikembangkan, penggunaan SMS belum memasyarakat seperti sekarang. Waktu itu, rata-rata pengguna telepon GSM hanya mengirimkan 0,4 SMS for every bulan. Ini terjadi karena fasilitas untuk mengirim SMS waktu itu masih sangat terbatas.
Tapi dalam perkembangannya, SMS kemudian menjadi bagian yang sangat penting dalam kehidupan manusia. Secara mengejutkan perkembangan penggunaan SMS terjadi tahun 2000. Waktu itu, setiap pengguna telepon seluler GSM mengirim 35 SMS setiap bulan. Di tahun 2006, keuntungan yang diraih oleh semua machinist GSM di seluruh dunia dari bisnis SMS mencapai 60 miliar dolar Amerika. Harga rata-rata pengiriman SMS di dunia 0,11 dolar Amerika.
Di Indonesia, sekarang penggunaan SMS juga telah mengubah banyak cara hidup manusia. Ucapan selamat ulang tahun, selamat tahun baru, minal aidhin wal faizin, dan sebagainya, tak lagi selalu disampaikan lewat selembar kartu, tapi lewat SMS. Undangan perkawinan, undangan rapat, undangan selamatan, juga lebih banyak disampaikan lewat SMS.

Incoming search terms:

  • cerita bhs jawa ulang tahun ku
  • Ucapan selamat ulang tahun untuk iqbaal CJr yang romantis

Original source : Sejarah SMS di dunia