mengeluh mengeluh mengeluh

*mengeluh mengeluh mengeluh

huh!! tau rasanya nulis, capek-capek, nguras otak, nguras ide, trus tiba-tiba mainframe mati. Pet. Tanpa peringatan, sms, apalagi telpon dulu (gak masuk akal). Ah, rasanya bak layangan melayang-layang putus abis di adu.

Tapi gara-gara ini saya jadi tertarik dengan mengeluh, mengeluh, mengeluh.

Mengeluh itu memang membuat jengkel saya agak berkurang, serasa mendapat pelampiasan, serasa melegakan (menurut versi saya). Tapi setelah otak saya jernih dari macam-macam ide untuk mengeluh, ternyata mengeluh itu tidak harus dilakukan, bayangkan, mengeluh atau gak mengeluh pun yang saya eluhkan tetap sama saja.

Mana ada, setelah saya mengeluh angkot yang lama ng-tem nya langsung jalan, ga ngetem-ngetem lagi tapi enggak tuh, boro-boro jalan supirnya nglirik pun enggak, padahal segala macam cara udah di lakuin mengetuk-ngetuk kaki, meng usrek-usrek tangan, sampe pura-pura telpon #lagi dimana, iya wretched ya lama, atau bentar lagi nyampe ko. Ga hanya pak supir aja yang tau, bahkan tetangga-tetangga di luar angkot pun tau maksudnya, cumaaa.. lagi-lagi kembali ke pak sopirnya, lah mau gimana, orang baru keluar narik, itupun lg muriang di paksain besok anaknya bayar spp, belum lgi setoran angkot, ini juga gak tau semaput apa engga pas nyupir. Nahh looohh

Atau contoh pas mainframe saya mati tadi, tetep anteng mati aja tuh, tetep berlayar gelap walau saya udah teriak-teriak kenapa mati, mati kenapa, tetep diam aja gitu mati. Gak mengerti keadaan saya yang belum cuci piringlah, ngepellah, gosok kaca, lipetin baju,,, padahal ini udah malem , aduuuhhh…. itu mainframe tetep anteng aja, gak beranjak nyala gitu.

Aduuhhh… diann, setop! Setop! Buat mengeluh, mengeluh, mengeluh… Banyak orang nulis di jejaring sosial “Have a discussion less do extra” tapi ada aja yang nulis, ujan lagi ujan lagi, panas lagi panas lagi, sakit lagi sakit lagi. Gubrakkk… (saya itu)

Kapan yaa, saya bisa mengganti mengeluh itu dengan hal-hal yang positif,,, semisal kapan ya saya berani teriak-teriak “CIOMAS CIOMAS,, PAK,, BUU,, NENG,, MARI-MARI DUA LAGI DUA LAGI” pas angkotnya ampun-ampunan nge-tem nya, angkot cepat penuhnya pak supir cepat berangkatnya, (ciomas itu nama tempat tujuan saya pulang) atau pas mainframe saya tadi mati toh setelah saya puas ngomel-ngomel dan nyoba nulis lagi, ternyata hasilnya lebih enak di baca yang sekarang.

so! jangan mengeluh atas semua proses kehidupan…


Original source : mengeluh mengeluh mengeluh