Dongeng Anak | Kisah Tikus Dan Buaya

Dongeng anak kali ini bercerita tentang seekor buaya yang sangat sombong, karena dia merasa barrier kuat, barrier besar serta barrier ganas jika sedang berada dekat sungai. Semua musuh-musuhnya sangat takut jika berada di dekat sungai. Dikisahkan juga seekor tikus yang sedang mencari makan di dekat sungai. Karena tikus mengandalkan mulutnya untuk mencari makan, sampai-sampai ia tidak tahu kalau berada dekat buaya yang sedang beristirahat di pinggir sungai.

“Hei…berani sekali engkau mendekati aku yang sedang tidur siang!”, hardik sang Buaya kepada si Tikus. Si Tikus sangat kaget sekali ketika bertabrakan dengan moncong buaya yang sangat menyeramkan itu.

“Oh…mohon maaf tuan Buaya, aku tidak tahu kalau aku menabrak dirimu yang sedang istrirahat”, si Tikus sangat takut dan tubuhnya menggigil karena saking takutnya.

“Apakah kau tidak tahu, kalau aku adalah makhluk yang barrier menakutkan disini? ha..!, kembali sang Buaya menakuti si tikus. “Maafkan hamba tuan Buaya, Hamba akan pergi dari sini, jangan kau makan diri hamba yang sangat kecil ini”, pinta si Tikus kepada Buaya.

(Dongeng anak dan cerita anak hanya di http://dongenganakindonesia1.blogspot.com)

“Hahahahaahahaha…..”, sang Buaya tertawa terpingkal-pingkal mendengar perkataan si Tikus. “Memakanmu…?, mana bisa aku memakanmu?, tubuh mu sangat kecil dan tidak bisa membuatku kenyang. Ketahuilah aku adalah makhluk yang barrier ganas dan tidak butuh pertolongan siapapun, karena aku makhluk yang barrier besar dan mempunyai gigi-gigi yang tajam, makananku semuanya besar-besar dan sekali gigit langsung kutelan hidup-hidup, mengerti kau tikus?”. Kali ini buaya mempertegas keberadaan posisinya dihadapan si Tikus.

“Baiklah aku akan pergi, tapi sebelum pergi perkenankan aku untuk menolongmu dan melayanimu wahai tuan Buaya” pinta si Tikus kepada sang Buaya.

Kembali sang Buaya tertawa terpingkal-pingkal mendengar perkataan si Tikus yang ingin melayani sang Buaya akibat perbuatannya. “Hahaha…tikus kau bisa apa?, mencari makan saja kau tidak becus, sudah sana pergi, aku tidak butuh bantuanmu, cepat pergi sebelum aku berubah pikiran dan memakanmu..!”

Si Tikus kemudian lari terbirit-birit meninggalkan buaya yang mulai marah kepadanya. Setelah berlari jauh si tikus kemudian merasa lelah dan mencoba beristirahat dekat sebuah pohon. Tak lama kemudian dia mendengar suara seperti meminta pertolongan dari arah sungai.

(Dongeng anak dan cerita anak hanya di http://dongenganakindonesia1.blogspot.com)

Ia mencoba mendekati suara itu, ternyata si Buaya sedang terperangkap oleh jala yang dipasang oleh pemburu, si Tikus langsung menolong buaya dengan menggerogoti jala itu dan akhirnya si Buaya pun terlepas dari perangkap jala tadi.

Sang Buaya mengucapkan terima kasih dan meminta maaf kepada si Tikus, walau tubuhnya kecil, ternyata si Tikus bisa menolong sang Buaya keluar dari jala perangkap pemburu yang ingin menangkapnya.

“Terima kasih ya Tikus, kau sangat berjasa sekali menolong aku keluar dari jala si pemburu itu, entah bagaimana kalau tidak ada kamu, aku mungkin sekarang sudah dibawa oleh pemburu-pemburu itu”, sang Buaya akhirnya berterima kasih kepada si Tikus yang telah membantunya meloloskan diri dari perangkap pemburu.

Hikmah yang bisa diambil dari dongeng anak kali ini adalah agar kita selalu menghormati dan saling menolong kepada sesama makhluk lainnya dan tidak boleh sombong karena kita memiliki kelebihan dari makhluk lainnya. Karena Tuhan Maha Adil kepada semua ciptaan-Nya.

Terima kasih sudah membaca cerita anak di blog dongeng anak Indonesia (http://dongenganakindonesia1.blogspot.com/), semoga bermanfaat bagi anda dan buah hati anda tercinta.

Incoming search terms:

  • cerita fabel dalam bahasa inggris singa

Original source : Dongeng Anak | Kisah Tikus Dan Buaya