Cerita Anak – Kisah Persahabatan Kerbau Dan Gagak Hitam

Cerita anak – kisah persahabatan kerbau dan gagak hitam. Diceritakan di sebuah pematang sawah nan hijau yang terbentang luas dari ujung desa hingga kaki bukit yang menjulang di sebuah negeri yang damai. Hiduplah seekor kerbau yang setiap paginya menolong petani membajak sawah.

Si kerbau nampak berjalan lambat oleh karena tubuhnya yang besar dan kekar. Setiap pagi ia dibawa pak petani ke sawah untuk membajak sawah yang akan di tanami padi agar tumbuh subur.

Setelah pak petani membajak sawahnya dengan bantuan sang kerbau, si kerbau di bawa kekali untuk di bersihkan lumpur yang melekat di badannya kemudian si kerbau dibawadi ke padang rumput agar bisa menyantap rumput segar sebelum dibawa kembali ke rumah.

Disinilah cerita anak si kerbau dan gagak hitam dimulai.

Selagi kerbau menyantap rumput segar, datanglah seekor gagak hitam hinggap di punduk sang kerbau.

“Hai kerbau, enak sekali kau menyantap rumput-rumput itu” kata si gagak hitam.

(Dongeng anak dan cerita anak hanya di http://dongenganakindonesia1.blogspot.com)

“Hmmmm….”si kerbau tidak menoleh ke arah si gagak hitam yang baru saja datang. Ia terus saja asik menyantap rumput sesekali menggerakkan telinganya untuk menghalau lalat-lalat yang berkerumun di kepala dan hidungnya.

Si Gagak kemudian bertanya kembali kepada si kerbau. “Hai kerbau, apakah kau tidak bosan hidup seperti ini?, hidungmu diikat tali dan di tarik-tarik pak petani untuk bekerja, lihatlah aku, aku bebas terbang kesana kemari” ucap Gagak dengan sombong.

Si kerbau terus saja makan dan mengunyah rumput dan tidak memperdulikan si gagak yang terus bertanya.

Sampai akhirnya si petani datang dan membawa pulang si kerbau ke rumahnya.

Keesokan harinya, si gagak tidak menemukan kerbau di padang rumput, dan ia sangat kelaparan karena ia harus memakan serangga yang ada di pundak kerbau.

“Mana si kerbau, aku kok tidak melihatnya hari ini. Padahal aku sudah kelaparan ingin memakan serangga yang ada di pundaknya” si gagak kalang kabut. Hari itu ia tidak melihat sang kerbau makan di padang rumput.

(Dongeng anak dan cerita anak hanya di http://dongenganakindonesia1.blogspot.com)

Akhirnya si gagak memutuskan untuk pergi. Keesokan harinya ia tak kunjung menemui si kerbau. Akhirnya ia mencari ke rumah petani, dan ia pun tidak berhasil menemukan si kerbau.

“Wah kemana si kerbau, jangan-jangan ia tersinggung dengan perkataanku kemarin, lalu ia pergi”.

Ketika hendak meninggalkan rumah petani, tiba-tiba si gagak mendengar lenguhan kerbau dari kejauhan.

“Nah itu dia, ooh..ternyata si kerbau sibuk mendorong pedati pak petani”.

Gagak sangat gembira melihat kerbau yang datang kembali. Ternyata selama ini si kerbau sibuk mendorog pedati untuk mengantarkan hasil padi pak petani ke desa.

Si kerbau dibawa petani ke rawa-rawa. Kali ini petani ingin memanjakan si kerbau. Setelah cukup lama berendam dalam rawa. Kerbau beranjak naik dan berjemur.

Si gagak kembali mendatangi si kerbau. “Hai kerbau, wah aku pikir aku bakal kehilangan kau” si gagak senang si kerbau kembali.

Si kerbau hanya menoleh dan kembali mengunyah rumput.

Akhirnya si gagak tidak menjadi sombong kembali dan si kerbau terus menngunyah rumput sampai akhirnya petani datang menjemput dan membawanya pulang.

Hikmah cerita anak kali ini adalah janganlah kita menjadi sombong oleh karena kita memiliki kelebihan dari makhluk lain. Karena kita pasti bergantung dari makhluk lain ciptaan Tuhan.

Semoga cerita anak kali ini di blog dongeng anak (http://dongenganakindonesia1.blogspot.com/) bisa bermanfaat bagi anak anak indonesia untuk terus berprestasi.

Incoming search terms:

  • deskripsi buku cerita anak kisah persahabatan kerbau dan gagak

Original source : Cerita Anak – Kisah Persahabatan Kerbau Dan Gagak Hitam